Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Bagaimana Anak Menjadi Temper Tantrum?

May 10, 2013 . by . in Parenting . 0 Comments

Tantrum atau temper tantrum sering terjadi pada anak-anak. Ternyata tantrum dapat terjadi melalui proses belajar. Bagaimana anak menjadi temper tantrum?

Aku bertemu dengan seorang ibu di sebuah acara talkshow tentang meningkatkan minat baca anak di era digital. Awalnya sebuah percakapan biasa, yaitu curhatan seorang ibu tentang anaknya. Ibu tersebut bertanya, kenapa anaknya menjadi tantrum. Waktu itu si ibu menggunakan istilah tantrum. Sepertinya ia memang sudah tahu yang dimaksud tantrum. Benar juga, katanya, anaknya gampang marah meldak-ledak, berguling-guling, teriak-teriak. Ini terjadi kalau ia meminta sesuatu. Kalau tidak segera dituruti, apalagi tidak dipenuhi, anak mengalami tantrum. Ketika aku tanya, apa sebabnya, ibu itu menggeleng. Nah, curhatan berkembang menjadi konsultasi hehehe.

Sebelum sampai pada bagaimana menanganinya, karena titik tekan dari pertanyaan si ibu adalah bagaimana membuat anak tidak tantrum lagi. Untuk sampai ke situ, aku harus tahu dulu dong penyebabnya.

Aku minta ibu mengamati anaknya. Aku minta mencatat apapun yang terjadi sebelum anak tantrum, ketika sedang tantrum dan setelah anak menjadi tenang. Bila perlu, aku minta ibu terserbut untuk merekamnya. Tetapi tak sampai merekam juga sih, si ibu sudah mencatat perilaku dan kejadian yang mengiringi tantrumnya. Bahkan catatannya lebih dari yang aku bayangkan, sangat detil.

Ketemulah polanya, kenapa anak menjadi temper tantrum. Sebelum sampai pada pembahasan tentang terjadinya temper tantrum, kita perlu tahu dulu apa itu temper tantrum. Tantrum atau temper tantrum adalah perilaku marah yang berlebihan pada anak. Umumnya terjadi pada anak pra sekolah.Ekspresi kemarahannya dapat berupa berguling di lantai, berteriak, menendang, kadang sampai menahan nafas. Biasanya terjadi kalau anak tidak atau belum mampu mengungkapkannya dengan cara verbal.

Kembali kepada bagaimana anak menjadi temper tantrum. Berdasarkan penagmatan terhadap catatan yang dibuat oleh ibu tadi, temper tantrum yang terjadi pada anaknya ternyata adalah hasil dari belajar. Nah loh, kok bisa gitu? Begini kejadiannya.

1. Anak meminta sesuatu

Anak punya kebutuhan, keinginan dan permintaan. Anak mengungkapkannya bisa lewat kata atau dengan bahasa nonverbal. Anak dari ibu yang konsultasi tersebut, sudah bisa mengungkapkannya lewat kata. Usia anak tersebut adalah 2 tahun. Pertanyaannya, apakah kebutuhan anak segera dipenuhi atau tidak? Kita lihat proses berikutnya.

2. Keinginan anak tidak terpenuhi

Untuk anak yang belum bisa mengungkapkan keinginannya dengan kata-kata, mereka biasanya menunjuk atau menarik-narik ibu/ayahnya. Kadang orangtua tidak tahu maksud anak. Karena tidak paham, maka keinginan anak tidak segera bisa dipenuhi. Untuk anak yang sudah bisa menyatakan keinginannya dengan kata-kata, persoalan yang sering terjadi adalah ketertundaan. Orangtua kadang tidak segera memenuhi keinginan anak. Bisa jadi karena orangtua sedang sibuk atau memang mengulur waktu untuk memenuhi keinginan anak.

3. Anak mencoba berbagai cara

Karena tertunda atau tidak terpenuhi, maka anak berusaha mencoba berbagai cara agar keinginannya dipenuhi. Awalnya anak mungkin merengek, kemudian bersuara keras, selanjutnya berteriak, marah dan seterusnya. Kemarahan inipun bisa dalam berbagai bentuk, bahkan sampai berlebihan.

4. Orangtua memenuhi keinginan anak dalam kadaan marah

Biasanya, orangtua baru mulai bertindak ketika anak sudah mulai marah-marah. Mungkin orangtua tidak tahan dengan suara teriakannya atau tidak tega ketika melihatnya berguling dan membanting-banting tubuhnya. Agar anak tenang, orangtua menuruti keinginannya. Nah, ketika keinginannya dipenuhi, anak akan menghubungkan kemarahan dan terpenuhinya keinginan. Anak belajar dengan mengaitkan perilaku marahnya dengan diturutinya kemauan.

5. Kebiasaan tantrum mulai terbentuk

Karena anak sudah mengaitkan antara aksi marahnya dengan dipenuhinya keinginan, maka perilaku marah jadi senjata ampuh untuk mendapatkan apa yang diinginkan. Anak akan mencoba lagi aksi marahnya. Jika orangtua melakukan hal yang sama, maka anak akan semakin kuat mengaitkan kemarahan dan terpenuhinya keinginan. Satu kali saja sebenarnya sudah cukup untuk ditandai (dikode atau indexing) oleh anak, bahwa marah sama dengan dipenuhi, apalagi jika orangtua mengulangi berkali-kali.

Temper Tantrum Bagaimana Anak Menjadi Temper Tantrum?

Temper Tantrum (foto: examiner.com)

Nah, demikianlah proses terbentuknya temper tantrum pada anak. Ternyata temper tantrum dapat terjadi melalui belajar. Apakah anak, adik atau keponakanmu mengalami temper tantrum melalui proses belajar?

Bagaimana Anak Menjadi Temper Tantrum?
1 vote, 5.00 avg. rating (96% score)
Tags: ,

Artikel tentang Parenting Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>