Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Bagaimana Mengatasi Temper Tantrum Anak?

May 17, 2013 . by . in Parenting . 0 Comments

Setiap anak punya pontensi tantrum atau temper tantrum. Karena itu perlu tahu bagaimana cara mengatasinya jika hal tersebut terjadi pada anak kita.

Pada tulisan sebelumnya telah dibahas tentang apa itu temper tantrum dan bagaimana terbentuknya. Dengan tahu bagaimana proses terjadinya, maka kita bisa mencegahnya. Karena setiap anak bisa mengalami tantrum, maka tindakan mencegah wajib dikatahui oleh para orangtua, sebab temper tantrum sendiri bisa terjadi karena proses belajar. Pada tulisan sebelumnya juga sudah pernah dibahas tentang bagaimana mencegah temper tantrum. Bagaimana jika temper tantrum sudah terlanjur terjadi? Nah, kali ini kita akan membahas bagaimana mengatasi temper tantrum anak.

1. Kenali secara spesifik apa kemauan anak

Mengenali keinginan anak sepertinya simple. Namun pada beberapa kasus, hal ini menjadi sulit, karena anak lebih fokus mengekspresikan kemarahannya daripada mengatakan keinginannya. Dalam kondisi marah, sebagian anak malah tidak ingin mengatakan kemauannya. Secara tidak sadar, biasanya sambil nangis atau teriak-teriak, mereka menikmati perhatian kita. Ketika anak marah, orangtua pasti berusaha memperhatikan anaknya.

Dalam kondisi yang kurang menguntungkan buat orangtua, yaitu anak menikmati perhatian dan tidak mau mengatakan kemauannya, kita boleh membuat dugaan (hipotesa). Orangtua yang sudah berinteraksi dengan anaknya sebelum anak marah, pasti lebih tahu apa sebenarnya yang sedang diinginkan anak. Tapi jika tidak, boleh menanyakan langsung kepada mereka. Jika kemarahan membuat mereka tidak mau mengatakan, maka mulailah kita menyususn dugaan. Misalnya anak menginginkan sesuatu, tetapi kita tidak tahu secara spesifik, benda apa yang diinginkan. Kita bisa menampakkan beberapa kemungkinan benda yang diinginkannya tersebut di depannya. Buat sealami mungkin dan terkesan seperti tidak sengaja. Jadi bukan menyodorkan di depan anak, karena itu masih dugaan. Sebab kalau salah, anak akan menjadi lebih marah. Misalnya saja kita sedang menggunakan barang tersebut, atau merapikannya. Jika hal ini dapat menarik perhatian anak, sangat mungkin dia akan meminta atau menunjuk ke arahnya.

2. Jangan menuruti kemauannya secara langsung

Ketika kita sudah mengetahui kemauan anak, kita tidak harus segera memberikannya. Pastikan lebih dulu anak dalam kondisi tenang. JIka dalam keadaan marah, maka anak akan merasa, dengan marah keinginannya dapat dipenuhi. Cara mengetahui keinginan anak di poin 1 sebenarnya juga bisa berfungsi untuk ini. Ketika barang ditampakkan, sebenarnya kita tidak sedang memberikan secara langsung. Kita memberi kesempatan anak untuk mengambilnya sendiri. Hal ini bisa mengurangi kemungkinan anak mengaitkan kemarahan dengan terkabulkannya kemauan.

3. Berikan hiburan yang disukai anak

Yang perlu dipahami, temper tantrum bukan sekedar persoalan perilaku, tetapi juga pengondisian emosional. Ketika tantrum sudah terjadi pada anak, maka anak akan punya intensitas emosi yang lebih mudah meninggi. Karena itu, meredakannya adalah langkah yang tepat. Ini sebenarnya tantangan tersendiri buat orangtua.

Mengenali kesenangan anak bisa jadi modal untuk kita memberikan hiburan yang tepat. Misalnya anak suka main di luar rumah, maka ketika tantrum terjadi, kita bisa membuka pintu rumah jika anak posisinya dekat dengan pintu. Jika tidak sedang dekat dengan pintu, maka kita bisa membawanya mendekat ke pintu. Melihat halaman luar, diharapkan dapat mereduksi kemarahan anak.

4. Penuhi keinginan anak pada saat anak sudah tenang

Jika keinginan anak tidak membahayakan, sudah sewajarnya orangtua memenuhinya. Namun ketika anak marah, kesabaran kita diuji. Kita harus menahan diri untuk tidak segera memberikan keinginan anak, apalagi dalam keadaan marah. Yang perlu digarisbawahi, pastikan anak benar-benar tenang, bukan hanya sekedar tangisnya berhenti. Tenang berarti anak benar-benar sudah rileks. Untuk memastikannya, kita bisa mengamati dan mengajaknya ngobrol. Jika anak sudah mulai tertarik membicarakan hal lain atau beraktivitas lain, maka kita bisa memberikan apa yang diinginkan. Jika ini intens dilakukan, berarti kita memperbesar kemungkinan anak mengaitkan suasana tenang dengan dipenuhinya keinginan.

5. Jangan memarahi anak pada saat anak sedang marah

Ketika anak sedang tantrum, sangat mungkin orangtua merasa tidak tahan. Hal ini bisa memancing emosi orangtua untuk memarahi anak. Kemarahan kita justru membuat anak semakin marah. Anak sangat sensitif pada saat kondisi emosional. Jangankan marah, omongan kita yang biasa saja bisa mereka artikan sebagai kemarahan atau larangan.

temper tantrum 2 Bagaimana Mengatasi Temper Tantrum Anak?

Atasi temper tantrum segera, sebelum sulit diatasi

Demikian kira-kira langkah sederhana yang bisa kita lakukan untuk mengatasi temper tantrum anak kita. Ini langkah sederhana, bukan prosedur terapi yang rumit. Karena itu, butuh telaten atau intens dalam melakukannya untuk membuat anak tidak mudah tantrum. Lha wong terapi saja butuh intens, apalagi langkah sederhana yang bisa kita lakukan sehari-hari. Cara sederhana ini diharapkan dapat membantu orangtua menjadi terapis pertama buat anaknya.

Apakah Kamu punya cara praktis lain untuk mengatasi temper tantrum? Silahkan dibagi di sini.

Bagaimana Mengatasi Temper Tantrum Anak?
1 vote, 5.00 avg. rating (96% score)
Tags: ,

Artikel tentang Parenting Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>