Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Pelajaran Berharga dari Film Soekarno

December 28, 2013 . by . in Pendidikan . 0 Comments

Film “Seokarno: Indonesia Merdeka” karya Hanung Brahmantyo menjadi salah satu yang fenomenal di penghujung 2013. Ada berbagai kekurangan di sana-sini, tetapi tetap ada pelajaran berharga dari film Soekarno tersebut.

Beberapa waktu lalu, akhirnya aku nonton Film Soekarno: Indonesia Merdeka, setelah beberapa hari sebelumnya cuma dengar beritanya. Kabarnya film ini akan dicekal. Maka beruntunglah aku berkesempatan menontonnya, sebelum pencekalan itu benar-benar terjadi. Perasaanku saat kebagian beli tiket waktu itu, seperti sedang menikmati Buku Davinci Code ketika dikabarkan akan ditarik dari peredaran. Ternyata buku itu juga tetap beredar tanpa menuai masalah. Sepertinya film Soekarno juga akan mengalami kondisi yang sama.

Film Soekarno 1 Pelajaran Berharga dari Film Soekarno

Film Soekarno: Indonesia Merdeka. Sudah nonton? (foto: viva.co.id)

Tapi kali ini tidak sedang akan mengritisi film Soekarno. Seperti film lainnya, tetap ada bagian yang tidak sempurna, meski sudah pasti Hanung bekerja keras untuk menciptakan mahakaryanya. Memang ada beberapa kekurangan, seperti penyebutan tulisan Musso menjadi Muso, atau mobil produksi Jepang tahun 1950-an yang dikendarai Soekarno saat itu.

Terlepas dari polemik maupun kesesuaian serta kekurangan film ini, ada pola yang menarik dan pelajaran berharga dari film Soekarno. Pola yang menarik adalah ketika kita lihat film-film Hanung Brahmantyo. Film-film Hanung selalu berpola flat, mendistribusikan tensi secara merata.

Bukan berarti filmnya datar-fatar saja, tidak. Film Hanung mendistribusikan semua ketegangan dan kejutan di prolog, konflik, maupun epilog. Coba saja tonton kembali Get Merried, Sang Pencerah, Tanda Tanya dan yang lainnya. Hanung berusaha mengalirkan filmnya secara alamiah. Bahkan prolog, isi, dan epilog tidak selalu mengikuti kurva yang diawali dengan sesuatu yang lemah, naik sampai ke konflik, dan diakhiri dengan pelemahan yang tenang atau senang. Hanung berusaha menyuguhkan kehidupan apa adanya. Tapi untuk menjaga tetap menarik, Hanung membubuhkan tensi yang meninggi di setiap bagiannya.

Selain pola film yang menarik (menurutku), pelajaran dari film Soekarno juga sangat berharga. Kita jadi mengerti, bahkan merasakan, betapa cucuran keringat dan darah ditumpahkan untuk kemerdekaan. Ini seharusnya jadi bahan refleksi buat para pemimpin dan pemerintah jaman ini, termasuk juga para pemuda-pemudi generasi penerus negeri ini.

Pesan berharga disampaikan oleh tokoh sentralnya, Soekarno dan Hatta. Soekarno adalah orang yang ulet dan gigih untuk sebuah tujuan. Terlepas dari orangnya yang sangat flamboyan dan agak sedikit lamban, Soekarno berusaha mencari celah agar negaranya bisa merdeka. Kelambanan ini sebenarnya juga berkorelasi dengan sifatnya yang rimantis dan flamboyan.

Hanung memang dapat menggambarkan sebuah karakter yang linear, cukup berdisiplin dan saling terkait. Soekarno adalah orang yang kooperatif dan cinta damai. Namun hal itu bukan tanpa sebab yang manusiawi. Di balik itu, ada defense mechanism yang sedang ia lakukan, mengingat Soekarno takut darah dan tidak suka perang.

Beranjak dari karakter Soekarno, ada pelajaran lain yang dapat kita petik. Pelajaran ini dirangkum dalam ucapannya ketika berdua bersama Hatta di mobil, menjelang rapat di rumah Laksamana Maeda. Kurang lebih, Soekarno bilang soal keyakinannya memimpin Indonesia. Dia bilang, bahwa dia hanya mengambil inisiatif dan melakukan yang terbaik. Jika bukan dia yang bisa memimpin negeri, pasti ada orang lain yang muncul karena sebuah situasi. Bagi Soekarno, ikhtiar dan tawakal menjadi sepasang tindakan yang mengikuti hukum alam yang natural. Bahkan ia berkata, jika tindakannya adalah sebuah kesalahan, maka biarkan sejarah yang akan membersihkannya (entah bagaimana kata-kata tepatnya, kurang lebih seperti itu). Sangat manusiawi.

Bagaimana dengan Hatta? Pertanyaan Hatta dalam scene yang sama, yaitu ketika berada di mobil, sebelum ke rumah Maeda, bukan pertanyaan retoris yang tak lebih dari kata-kata. Pertanyaan Hatta adalah amanah. Betapa para pemimpin juga harus memiliki pertanyaan serius yang sama, mampukah menyelenggarakan pemilu dengan jujur dan adil?, mampukah melahirkan pemimpin yang dapat memimpin negeri ini dengan baik? (kata-kata tepatnya lupa, kurang lebih seperti itu). Hatta seperti sedang mengetuk hati para pemimpin kini, mengingatkan kembali bahwa negeri ini adalah amanah dari rakyat. Tidak hanya rakyat di jaman ini, tetapi juga dari masa lalu dan untuk masa depan.

 

film soekarno 2 Pelajaran Berharga dari Film Soekarno

Apa pelajaran berharga dari Film Soekarno? (foto: berisiknews.com)

Begitulah kira-kira pelajaran berharga dari film Soekarno.

Apa pelajaran yang dapat kamu ambil dari film “Soekarno: Indonesia Merdeka”? Sudah nonton kan?

Pelajaran Berharga dari Film Soekarno
1 vote, 5.00 avg. rating (96% score)
Tags: ,

Artikel tentang Pendidikan Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>