Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Menulis Naskah Cerita Siap Rekam

February 7, 2012 . by . in Belajar Menulis . 0 Comments

Cerita tertulis bisa kita buat jadi bervariasi, karena anak juga punya kecenderungan yang berbeda dalam menikmati cerita. Ada anak yang suka membaca tulisan, tapi sebagian yang lain lebih senang mendengarkan. Nah, ayo kita menulis naskah cerita yang siap menjadi rekaman cerita.trans Menulis Naskah Cerita Siap Rekam

recording Menulis Naskah Cerita Siap Rekam

Setelah ceritanya jadi, langkah selanjutnya adalah merekam cerita itu. Agar lebih mudah, cerita diubah dulu menjadi bentuk naskah cerita yang siap rekam. Sebenarnya bisa saja cerita bebas deskriptif langsung direkam, namun lebih mudah jika diubah dalam bentuk naskah cerita yang siap rekam. Keuntungan mengubah dalam bentuk naskah cerita siap rekam adalah:

  1. Dialog tiap tokoh yang terlibat dalam cerita lebih jelas
  2. Memudahkan jika cerita dibawakan oleh banyak pengisi suara
  3. Jika dibawakan oleh satu orang pun, akan memudahkan pencerita beralih suara dari satu tokoh ke tokoh yang lain
  4. Lebih praktis untuk diceritakan kembali

Dalam mengubah cerita teks deskriptif menjadi naskah cerita yang siap rekam, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:

    1. Bahasa untuk menggambarkan atmosfir cerita berbeda, antara yang berbentuk teks deskriptif dengan yang naskah cerita siap rekam. Teks deskriptif menggambarkan atmosfir cerite lewat deskripsi, sedangkan naskah cerita siap rekam lebih banyak digambarkan secara tidak langsung melalui dialog tokohnya.
    2. Karena alasan pada nomor 1, maka cerita dalam bentuk naskah cerita siap rekam lebih baik menghapus bagian-bagian yang tidak terlalu penting, yaitu bagian yang tidak langsung berhubungan dengan inti cerita
    3. Keterangan cara dialog tokoh (misal sedih, gembira, terharu) akan lebih baik dioperasionalkan dalam bentuk perilaku (jadi terisak, sesenggukan, memekik, berteriak, histeris), dan cukup ditulis singkat saja (boleh dalam tanda kurung)
    4. Bagian deskriptif yang bukan merupakan dialog tokoh, dibawakan oleh narator dengan kalimat secukupnya (berkaitan dengan inti cerita)
    5. Agar cerita lebih interaktif dan lebih manis, dialog narator dapat ditambahkan dengan pertanyaan-pertanyaan untuk memancing keterlibatan pendengar. Berikan jeda atau kesempatan beberapa saat untuk menjawab, selanjutnya narator dapat menjawab sendiri pertanyaannya.

Untuk lebih jelasnya, silahkan bandingkan cerita KAUS KAKI BOLONG antara yang bentuk cerita teks deskriptif dengan cerita yang berupa naskah cerita siap rekam.

 

Tulisan ini pernah di-posting di alterblog, Mosaic Learning

Menulis Naskah Cerita Siap Rekam
0 votes, 0.00 avg. rating (0% score)
Tags: ,

Artikel tentang Belajar Menulis Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>