Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

3 Komponen Penting dalam Fasilitasi Belajar

May 22, 2013 . by . in Creative Learning . 2 Comments

Sebanyak apapun yang kita pelajari, serumit apapun pelajaran yang kita hadapi, sebenarnya belajar itu sederhana. Baik buat yang belajar maupun yang memfasilitasinya, hanya ada 3 komponen penting dalam fasilitasi belajar: prinsip, metode dan teknis.

Kemarin (22/5), aku kembali memfasilitasi belajar di kelas Psikologi Belajar. Hari ini, kita belajar tentang Vygotsky. Metode belajarnya dengan presentasi oleh mahasiswa. Pada sesi tanya jawab, ada pertanyaan menarik, “Apakah ZPD dan scaffolding bisa diterapkan untuk anak yang sulit, misalnya pemberontak?”. Tim penyaji kebingungan menjawab. Namun salah satu orang dari anggota tim punya jawaban kurang lebih seperti ini, “Ya cara memandunya saja yang dibedakan. Kalau anaknya sulit memperhatikan kata-kata kita, maka kita yang lebih keras mengatakannya, agar diperhatikan”.

Jawaban dari salah satu anggota tim tersebut, meskipun disampaikan dengan cara yang sederhana, namun ada benarnya. Mahasiswa tersebut mengatakan tentang teknis, bagaimana membuat anak menjadi lebih mudah memperhatikan instruksi. Bagian ini sangat fleksibel untuk diubah, yaitu cara memandu proses belajarnya.

Dalam belajar, ada 3 komponen penting yang harus mendapat perhatian, yaitu prinsip, metode dan teknis. Mengetahui ketiga komponen belajar ini penting buat kita, agar lebih mudah belajar. Selain itu, hal ini juga penting buat para pemandu proses belajar. Jika ketiga hal ini dipahami, maka akan mempermudah dalam melihat proses, memandu dan mengevaluasinya. Apa saja 3 komponen dalam fasilitasi belajar?

1. Prinsip

Komponen pertama dari belajar adalah prinsip. Komponen ini melekat pada diri orangnya, baik yang belajar (dalam konteks belajar sendiri) atau buat pemandunya (dalam konteks belajar menggunakan pendamping). Prinsip dipegang sebagai dasar dan biasanya tidak berubah. Pernah dengar orang bilang, “Ini sudah menjadi prinsip hidupku!”? Nah, berarti prinsip itu yang menjadi pedoman atas keyakinan.

Berdasar pada pertanyaan dari mahasiswa kepada tim penyaji, ZPD (zone of proximal development) dan scaffolding adalah prinsip yang dipegang oleh Vygotsky dalam proses belajar. Tentang ZPD dan scaffolding Vygitsky dapat dibaca di sini.

2. Metode

Komponen kedua ini sudah berkaitan dengan cara belajar. Metode hanya berkaitan dengan cara apa yang dilakukan, tetapi belum berkenaan dengan teknis langkah per langkah. Misalnya saja metodenya menggambar. Kita tahu, mengambar itu seperti apa sebagai sebuah metode belajar. Pasti ada aktivitas mempersiapkan alat, menggores, mewarna dan sebagainya. Nah, aktivitas langkah per langkah yang barusan dicontohkan, barulah masuk ke teknis.

3. Teknis

Seperti yang sudah di singgung di komponen metode, teknis berkaitan dengan prosedur atau langkah per langkah dalam aktivitas belajar. Di atas sudah dicontohkan dengan metode menggambar. Apa teknis dari menggambar? Ya pertama persiapkan buku gambar, pensil dan atau pewarna, kemudian goreskan pensil di atas kertas gambar, setelah itu diwarnai dan seterusnya. Itulah yang disebut teknis dalam belajar.

Demikian pembahasan tentang 3 komponen penting dalam fasilitasi belajar. Bagaimana dengan belajarmu, apakah sudah memperhitungkan 3 komponen tersebut?

3 Komponen Penting dalam Fasilitasi Belajar
3 votes, 4.33 avg. rating (88% score)

Artikel tentang Creative Learning Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

One Comment

  1. rudicahyo
    Posted July 7, 2013 at 17:09 | Permalink

    Salam…

    Cita-citanaya apa Bunda? Apa cita2nya sudah konsisten, tidak pernah berubah?

    Itu dulu, Bunda

    Salam

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>