Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Pendidikan dan Sikap terhadap Tantangan Kerja

June 21, 2014 . by . in Pendidikan . 0 Comments

Tingkat pendidikan yang ditempuh seseorang, sudah pasti mempengaruhi cara berpikir dan bertindak dalam kehidupan, termasuk pilihan tindakan ketika menyikapi tantangan pekerjaan. Bagaimana pengaruhnya?

Belakangan ini lagi kumat isengnya. Keisengan itulah yang membuatku mencoba bereksperimen dengan dua tim yang memiliki komposisi yang berbeda, terutama komposisi tingkat pendidikan. Aku ingin melihat pola tindakan ketika kedua tim dengan tingkat pendidikan yang berbeda, diajak untuk menjalankan (mengawali) bisnis. Komposisi tersebut dapat dilihat di tabel berikut,

pendidikan 1 Pendidikan dan Sikap terhadap Tantangan Kerja

Perbedaan Tim. Aspek pembeda utama adalah pada tingkat pendidikan

Dari tabel tersebut dapat dilihat, perbedaan utama adalah pada tingkat pendidikan. Sementara itu, ada sedikit perbedaan pada usia. Berdasarkan pada tujuan eksperimen, perbedaan usia tidak terlalu signifikan. Sementara itu, perbedaan yang lain adalah status tempat tinggal. Awalnya sempat terganggu dengan perbedaan ini, karena perbedaan ini bisa menimbulkan perbedaan daya juang dalam memulai bisnis. Orang yang di rumah bersama orangtua,Β dapat diasumsikan kurang daya juang jika dibandingkan dengan yang kos atau kontrak.

Sehubungan dengan status tempat tinggal, aku ngobrol dengan kedua tim (secara terpisah tentunya). Setelah aku konfirmasi kepada tim, ternyata keduanya pernah tidak tinggal di rumah. Artinya, tim A pernah kos, ketika mereka menjadi karyawan di sebuah perusahaan. Bedanya, ketika tim A tidak bekerja lagi, dia memilih kembali ke rumah orangtuanya. Sedangkan tim B, ketika mereka memutuskan untuk keluar dari tempat kerja, mereka tidak kembali ke rumah. Ini bisa jadi data tambahan. Mungkin saja pilihan kembali ke rumah orangtua atau tetap tinggal terpisah, juga dipengaruhi oleh lamanya anggota tim tinggal bersama orangtua selama mengenyam pendidikan. Yang pendidikannya SMP dan SMA, sudah keluar dari rumah lebih lama. Sedangkan yang pendidikannya S2, masih tinggal bersama orangtua ketika kuliah. Apakah ini juga pengaruh dari pendidikan yang mereka tempuh? Entahlah, kita abaikan dulu bagian ini.

Aku bergabung dalam kedua tim dengan seminim mungkin mengintervensi. Aku berusaha memperlakukan kedua tim secara sama. Keduanya aku ajak untuk memulai sebuah bisnis, tanpa ide. Artinya, tidak ada gagasan apapun tentang bisnisnya. Aku hanya menstimulasi kedua tim sampai keduanya setuju untuk menjalankan bisnis. Sebenarnya ada perbedaan respon ketika aku ajak. Tim B memang lebih cepat merspon setuju membuat bisnis dibanding tim A. Secara keseluruhan, perjalanan tim A dan tim B dalam membuat bisnis adalah sebagai berikut,

Pendidikan 2 Pendidikan dan Sikap terhadap Tantangan Kerja

Perjalanan tim dalam memulai dan mengembangkan bisnisnya

Sampai sini, aku tidak akan melakukan analisis terhadap eksperimen iseng ini. Biar lebih seru, bagaimana kalau Kamu saja yang menganalisa? Silahkan buat analisa atau simpulan dari hasil eksperimen ini, dengan menuliskan pada komentar di bawah posting ini.

Pendidikan dan Sikap terhadap Tantangan Kerja
2 votes, 3.50 avg. rating (77% score)
Tags:

Artikel tentang Pendidikan Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>