Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

5 Kondisi Lingkungan Kerja yang Berdampak pada Pemberdayaan Diri

June 18, 2012 . by . in Psikologi . 0 Comments

Tiap orang punya ruang aktualnya sendiri. Tempat dengan berbagai elemen yang ada di dalamnya turut membuat kita berfungsi lebih optimal. Tempat turut mendukung pemberdayaan diri kita.

trap 5 Kondisi Lingkungan Kerja yang Berdampak pada Pemberdayaan Diri

Sumber Gambar: drivingresultsthroughculture.com

Tadi malam (17/6), aku sedang berboncengan dengan @cantiknyacantik untuk berbelanja kebutuhan bulanan. Beberapa weekend dihabiskan untuk bekerja atau bepergian ke luar kota, sehingga pada hari itulah kesempatannya.

Pada saat berboncengan, kita ngobrol tentang kakaknya @cantiknyacantik beserta suami. Lho kok ngobrolin orang? Ya gara-garanya, dua hari sebelumnya, mertua datang dan membicarakan sepasang suami istri itu dengan begitu bangganya.

Si suami, sebut saja Anggoro, adalah pekerja keras. Ia bekerja di dua perusahaan dengan jam kerja mulai pagi sampai berakhir di pukul 10 malam. Itupun lebih sering melewati batas kebiasaan. Karena itulah, ia tergolong sejahtera secara ekonomi.

Kesejahteraan yang dibuktikan dengan membangun rumah sampai ratusan juta dan bisa memenuhi kebutuhan mertuanya, membuat keluarga Anggoro jadi aset unggulan bagi mertua (bapaknya @cantiknyacantik).

@cantiknyacantik berpendapat bahwa Anggoro sejahtera secara ekonomi, tetapi belum tentu secara psikis. Ia jarang sekali bertemu dengan anaknya, karena pada hari Sabtu pun lebih sering dihabiskan untuk bekerja. Meskipun ada sedikit nada iri dengan kesejahteraan keluarga kakaknya, tetapi aku masih menangkap ada rasa bersyukur @cantiknyacantik atas kondisi keluargaku yang bisa lebih banyak bertemu.

Kalau aku sih melihatnya dengan berbagai kemungkinan. Seorang suami, memang bertugas mencari penghasilan buat keluarga, yang jika hal itu bisa membuat keluarga bahagia, maka ada kebanggaan tersendiri. Namun demikian, selain hal tersebut, bisa jadi seorang suami memang menjadi lebih optimal sebagai diri dan sebagai suami ketika berada di tempat kerja.

Dari kasus ini, aku tidak bermaksud fokus membahas tentang keluarga Anggoro. Aku hanya mengambilnya jadi bahan refleksi bahwa setiap orang punya ruang-ruang aktual bagi dirinya. Artinya, kemampuan atau keunggulan seseorang baru bisa efektif ketika berada di ruang-ruang yang mampu memunculkan potensi tersebut.

Aku sendiri membuat tulisan ini dari sebuah kotak seukuran kurang lebih 2×2 meter persegi. Kotak ini adalah ruang kerjaku yang disebut sebagai kantor. Apa hubungannya dengan kotak tempat aku bekerja?

Di beberapa tulisan yang aku buat di Mosaic Learning maupun kompasiana, aku membahas tentang bekerja di mana saja. Ini adalah bentuk cara untuk mencari ruang-ruang aktual bagi kemampuanku, bagi potensiku.

Orang secara alamiah akan melakukan penyesuaian dengan lingkungan, sehingga potensinya bisa teraktualkan. Hanya saja, lingkungan sekitar kita tidak secara otomatis sesuai dengan kebutuhan kita. Untuk itulah orang bisa mengubah diri atau mengelola lingkungan, memanajemeni diri dan lingkungan atau beralih mencari tempat yang kondusif buat dirinya.

Seperti halnya diri kita, lingkungan juga punya kekuatan, punya daya resistensi untuk berubah. Akibatnya, juga punya ketahanan untuk diubah. Jika kita atasan atau orang yang punya wewenang lebih, mungkin akan lebih mudah melakukan perubahan. Tapi jika kita bawahan biasa, maka kitalah yang harus memilih, apakah akan mengubah diri atau beralih ke tempat yang kita mudah melakukan aktualisasi.

Seperti apakah lingkungan yang membuat orang mudah melakukan aktualisasi?

1. Mengapresiasi tiap kemampuan

Tiap orang tidak memiliki kemampuan yang sama. Kalau kapasitas mungkin saja sama, tapi jenis kemampuan berbeda-beda. Apalagi kemampuan itu juga dibarengi dengan minat atau kesenangan terhadap bidang tertentu.

Mengubah orang agar dibuat seragam itu tidak mungkin. Jika dipaksa untuk disamakan, maka akan terjadi friksi-friksi, karena hal itu melukai identitas diri, menerobos masuk ke wilayah otoritas personal.

Karena itulah, yang paling memungkinkan adalah lingkungan yang saling berbubah. Artinya, satu sama lain saling terbuka dan menghargai kemampuan masing-masing. Dengan adanya penghargaan terhadap kemampuan maka kemampuan itu sendiri akan aktual secara berulang. Bukankah penghargaan itu menyenangkan? Apa yang akan terjadi jika sebuah perilaku berdampak menyenangkan? Perilaku itu akan diulang.

 

2. Melihat bagian positifnya daripada mencari-cari kesalahan

Bagian positif diekspose akan menimbulkan perasaan senang. Jika kita senang, maka pekerjaan juga lebih beres. Selain itu, jika sekecil apapun kebaikan lebih ditonjolkan, maka kesenangan yang mengikutinya juga kebih mudah terulang. Siapa yang tidak suka jika lingkungan selalu melihat sisi baik dirinya.

Sebaliknya jika lingkungan kita selalu melihat keburukan kita, maka sudah pasti itu tidak berenergi, malah menguras energi. Tempat yang seperti ini jelas tidak memberikan udara segar bagi kemampuan untuk beraktualisasi.

 

3. Memberikan dukungan ketika ada kesalahan atau kegagalan

Kemampuan kadang bisa muncul dengan bantuan. Apalagi buat orang baru yang masih harus bertanya banyak hal untuk fitting diri dengan lingkungan kerja. Jika ia berbuat kesalahan malah diserang oleh banyak orang, maka ia akan bekerja dengan persaan yang serba takut, serba khawatir. Sudah pasti potensi tidak akan bisa beraktualisasi jika berpikir dan berbuat saja terlalu hati-hati. Kalau ada yang bertanya diartikan mempertanyakan atau dianggap protes. Ia menganggap dirinya biang kesalahan.

 

4. Memandang setara

Tidak bisa dihindari bahwa dalam tempat kerja ada atasan dan bawahan, ada yang senior dan junior. Hanya saja, jika posisi itu menghalangi mereka untuk bercengkerama, maka gap akan terjadi. Jika ada jarak, maka aliran informasi pun juga tidak lancar.

Bawahan yang tidak disetarakan dalam pergaulan akan menganggap bahwa atasan yang paling tahu. Jika demikian, maka ia lebih mudah menganggap salah atas dirinya dan selalu benar apapun yang dilakukan atasan. Atasanpun juga demikian. Di benaknya tidak pernah terbersit mencari saran atau bahkan nasihat dari bawahan. Jika ini terjadi berlarut-larut, maka akan terjadi stagnasi, termasuk tidak terjadi aktualisasi kemampuan kita di dalamnya.

 

5. Memberikan peluang untuk berbicara apa saja

Aku teringat ketika mengatakan pada seorang teman yang sekarang sudah menjadi seorang wartawan, “Berbicara atau melukan yang tidak penting itu penting”. Kalimat ini yang membuat ia selalu kangen denganku hahaha.

Apa artinya? Ya jika dibahasakan seperti dalam konteks demokrasi, ini bisa dibilang aspirasi. Apapun omongan didengarkan.

Bersesuaian dengan kalimat yang aku ucapkan ke teman wartawan tadi, ini lebih dari sekedar aspirasi, tetapi juga menghidupan pembicaraan atau perilaku yang dianggap tidak penting. Siapapun berhak berbicara atau melakukan hal yang sepertinya remeh. Kebebasan yang diberikan dalam berbicara dan bertindak juga akan menghidupkan dan mengoptimalkan kemampuan.

golf 5 Kondisi Lingkungan Kerja yang Berdampak pada Pemberdayaan Diri

Sumber Gambar: newdirectionsconsulting.com

Demikian kira-kira sharing tentang aktualisasi kemampuan dalam lingkungan yang memberdayakan. Bagaimana dengan lingkungan kerjamu?

5 Kondisi Lingkungan Kerja yang Berdampak pada Pemberdayaan Diri
1 vote, 5.00 avg. rating (96% score)
Tags: ,

Artikel tentang Psikologi Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>