Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Bagaimana Memberikan Bantuan yang Mendidik untuk Anak?

January 22, 2014 . by . in Parenting . 0 Comments

Berbicara soal memberikan bantuan untuk anak, orangtua kadang berada pada posisi, apakah akan membiarkan anak untuk bertanggungjawab atas persoalannya atau terbawa perasaan tidak tega, sehingga berusaha melayaninya. Bagaimana memberikan bantuan yang mendidik untuk anak?

Seorang ibu dalam sesi konsultasi mengeluhkan anaknya yang tidak mau membereskan mainannya setelah menggunakan. Ketika aku tanya soal kebiasaan di rumah, memang anaknya belum dibiasakan membereskan mainannya sendiri setelah digunakan. Apakah Kamu juga mengalami hal yang sama?

Nah, kata ‘dibiasakan’ di sini berarti berbicara tentang kebiasaan yang perlu dibiasakan. Artinya, peran anak memang membiasakan diri dengan kebiasaan yang baik. Namun peran orangtua jauh lebih penting, yaitu mendidik anak untuk menjadikan yang baik sebagai kebiasaan.

Berkenaan dengan biasa dan membiasakan inilah maka ada dua kecenderungan orangtua dalam menanggapi kondisi tersebut. Tipe pertama adalah membiarkan anaknya sampai sadar dan bisa bertanggung jawab membereskan mainannya sendiri. Orangtua tipe ini biasanya memang memberlakukan aturan secara keras dan menyuruh anak untuk membereskan sendiri tanpa sedikitpun membantu. Sementara tipe yang kedua adalah tipe yang tidak tegaan. Mereka langsung berinisiatif untuk membereskan mainan yang telah digunakan oleh anak.

Tipe pertama memang ada baiknya, karena mendidik anak bertanggungjawab atas apa yang dilakukan. Namun pertanyaannya, apakah anak sudah memahami arti tanggung jawab dan tahu bagaimana bertanggung jawab? Itu yang terpenting. Sementara itu tindakan yang dilakukan orangtua tipe kedua juga ada baiknya, yaitu urusan cepat selesai. Namun kebaikannya memang lebih banyak dirasakan orangtua. Sementara untuk anak hanya ada kebaikan jangka pendek, yaitiu mainannya beres. Sedangkan kebaikan jangka panjang adalah tidak mendapatkan kesempatan pendidikan dari kejadian sehari-hari tersebut. Kalau diteruskan, anak akan merasa nyaman dilayani, menjadi tergantung, dan tidak bertanggungjawab atas tindakannya.

Persoalan seperti ini sering membuat orangtua merasa dilema. Sepertinya memang sederhana. Namun jika orangtua dihadapkan pada berbagai pekerjaan lain yang harus dibereskan atau hanya punya waktu yang sedikit misalnya, maka kedua cara tersebut sangat mungkin untuk dipilih. Ada orangtua yang berkata kepada anaknya, “Bereskan sendiri!”, “Kamu yang main, ya kamu yang membereskan!”, atau semacamnya, sambil tetap berada di depan laptop atau gadgetnya untuk bekerja. Di sisi lain, ada orangtua yang langsung memungut semua mainan yang berceceran, agar bisa cepat kembali meneruskan pekerjaan.

memberikan bantuan yang mendidik Bagaimana Memberikan Bantuan yang Mendidik untuk Anak?

Mari kita berikan bantuan yang mendidik untuk anak kita! (foto: twicsy.com)

Sebelumnya pernah ku bahas tentang cara memberikan bantuan yang tepat untuk anak. Artikel tersebut membahas tentang cara teknis memberikan bantuan untuk anak, lebih membicarakan tentang bantuan yang dikaitkan dengan respon alamiah anak. Selengkapnya baca aja deh di sini. Kali ini kita akan berbicara tentang prinsip, yaitu respon orangtua yang lebih mendidik, agar bantuan yang diberikan kepada anak dapat membentuk atau mengubah perilaku anak menjadi lebih positif.

Untuk contoh yang diambilkan dari sesi konsultasi parenting di atas, yaitu tentang anak yang belum terbiasa membereskan mainannya sendiri pasca digunakan, ternyata pilihannya tidak hanya ada dua kutub ekstrem seperti yang aku contohkan. Orangtua bisa mengambil jalan tengah antara kedua tipe orangtua yang aku sebutkan sebelumnya. Cara ketiga ini adalah jalan tengah.Β Caranya adalah dengan tetap membatasi bantuan, sehingga anak dapat ikut berpartisipasi untuk menyelesaikan sisanya.

Orangtua menempatkan diri sejajar dengan anak. Apa yang harus dilakukan anak juga harus dilakukan orangtua. Jika anak harus membereskan mainannya, maka orangtua juga harus ikut membereskan mainan anak. Seperti yang sudah aku katakan, orangtua tidak memberikan bantuan secara keseluruhan. Dengan membangun suasana yang setara, orangtua bisa berkata, “Ayo kita bereskan mainannya. Ibu di sebelah sini ya, Kamu di sisi yang sana”. Boleh juga ditambah, “Ayo kita balapan, siapa yang paling cepat dan paling rapi!”.

Ikut terlibat sangat penting untuk memberikan contoh. Dengan contoh, kita menjawab dua pertanyaan yang sudah disinggung sebelumnya, yaitu apakah anak mengerti tentang tanggung jawab dan tahu bagaimana bertanggung jawab. Dengan memberikan contoh, anak langsung belajar dari sesuatu yang konkrit. Ingat, anak belajar dengan observasi dan memodel orang (dewasa) di sekitarnya.

Berbicara tentang modeling atau memberikan contoh, tentu tidak cukup hanya mencontohkan hanya pada tindakan yang langsung berkaitan dengan konteks persoalan yang sedang ditangani. Misalnya saja membereskan mainan. Orangtua tidak cukup hanya memberikan contoh dengan ikut membereskan mainan yang telah digunakan oleh anak. Orangtua sendiri juga harus terbiasa membereskan barang-barangnya sendiri yang telah digunakan. Jika orangtuanya saja tidak menunjukkan bahwa mereka membereskan dan merapikan barangnya, bagaimana mungkin anak mudah melakukan.

Demikian pembahasan tentang memberikan bantuan yang mendidik untuk anak. Apakah Kamu sudah memberikan bantuan yang mendidik untuk anak? Boleh di-share dengan menuliskannya pada komentar di bawah tulisan ini.

Bagaimana Memberikan Bantuan yang Mendidik untuk Anak?
1 vote, 5.00 avg. rating (96% score)
Tags: , ,

Artikel tentang Parenting Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>