Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Dari Galau Hingga Oportunistik, Diawali dari Problem Pengasuhan

November 4, 2016 . by . in Parenting . 0 Comments

Sebuah perlakuan orangtua kepada anak, akan diingat oleh anak. Ketika perlakuan orangtua berubah, anak akan mulai galau. Ketika perubahan itu mendapatkan pembenaran pada diri anak, maka saat itulah mulai tumbuh subur benih-benih oportunistik. Ini semua berawal dari problem pengasuhan.

Saat anak-anak masih kecil, banyak pengarahan dan aturan yang diberikan kepada mereka. Hal ini sudah pasti akan membentuk perilaku anak. Perilaku yang dijaga keberlangsungannya, akan membentuk pribadi si anak. Namun sampai berapa lama perilaku tersebut akan bertahan? Percayalah, perilaku itu akan lebih bersikeras bercokol pada diri anak. Perilaku yang bertahan ini akan menjadi label ciri khas anak. Kekhasan inilah yang menjadi identitas diri atau pribadi anak. Sampai sini bisa dibilang, orangtua berhasil dalam membentuk perilaku pada diri anak dan membangun pribadi anak.

Pada perjalanannya, justru yang memaksa mengubah perilaku anak yang sudah terbentuk adalah orangtua sendiri. Lebih mudahnya, mari kita perhatikan contoh berikut. Anggap aja ini sebuah contoh.

Aku punya tetangga yang sangat keras mendidik anaknya. Tak jarang si anak mendapatkan hentakan, bentakan, sampai pukulan. Terlepas dari motif didikan keras ini, yang jelas si ortu memberikan cara mendidik yang keras. Jika dianalogikan dengan menggiring anak ke sebuah koridor yang diinginkan orangtua, mulai dari mengarahkan masuk ke jalur dan menjaga agar anak tidak keluar dari jalur, dilakukan dengan cara yang keras. Ambil saja satu contoh perilaku yang terbentuk, yaitu sholat.

Didikan yang keras ini membuat si anak jadi pribadi yang taat beribadah. Dari sini orangtua berhasil membentuk perilaku positif dalam membiasakan anak untuk beribadah, sholat tidak pernah bolong. Beranjak besar, si anak sudah bisa menghidupi dirinya, bahkan juga tak pernah absen untuk menyisihkan rejeki untuk orangtuanya.

Apa yang terjadi ketika anak lalai dalam sholatnya karena sibuk bekerja? Sangat beda dengan waktu masih kecil, kali ini orangtua lebih menolerir kelalaian anaknya dalam beribadah. Si anak yang sudah mendapatkan didikan yang keras, sudah pasti tahu bahwa meninggalkan sholat adalah perbuatan yang tercela. Namun kali ini orangtuanya membiarkan karena alasan pekerjaan. Selama si anak meninggalkan ibadah karena usahanya dalam menghidupi orangtua, si orangtua merestuinya. Pada saat itulah dilema mulai terjadi.

Anak tahu bahwa perilakunya salah, tapi orantuanya sudah berubah, mulai membiarkannya. Alasan dari pembiaran karena pekerjaan yang juga turut menghidupi orangtuanya. Dari sini anak bisa mengidentifikasi bahwa selama menguntungkan bagi orangtua, berarti arahan keras dari orangtuanya waktu kecil dulu, sudah tidak berlaku lagi. Terbentuklah perilaku baru yang awalnya tidak punya ruh.

Kenapa perilaku baru tersebut dikatakan tidak punya ruh? Pada awlnya demikianlah keadaanya, perilaku tersebut disadari sebagai sebuah kesalahan tapi tetap dilakukan. Anak masih terbayang betapa orangtua keras soal aturan ibadah. Pada saat meninggalkan sholat, wajah kemarahan orangtua masih bercokol, tapi kenyataan di depan mata, orangtuanya tetap tersenyum membiarkannya. Masa transisi ini bisa memicu kebencian, mungkin kepada orangtuanya atau bahkan kepada dirinya sendiri. Tapi karena dilakukan terus-menerus, wajah orangtua yang melotot di waktu kecil dulu, kini mulai berganti dengan senyuman yang menyertai kewajiban ibadah ditinggalkan.

Tahap berikutnya, anak mengidentifikasi, penyebab yang membuat orangtua membiarkan. Jika identifikasi mengarah kepada restu orangtua dalam meninggalkan ibadah gegara uang yang dihasilkan dan diberikan kepada mereka, maka jiwa oportunistik mulai muncul ke permukaan. Toleransi pada aturan yang keras mulai terjadi, asalkan ada uang belanja sebagai kompensasi. Demikianlah perjalanan perasaan atas keyakinan anak terhadap sesuatu yang dianjurkan sampai adanya toleransi untuk ditinggalkan, asalkan ada kompensasi keuntungan.

Tahu tidak, bahwa perilaku orangtua seperti ini akan membentuk diri anak ketika hidup bersosial kelak. Ketika si anak punya teman, mungkin awalnya dia memiliki berbagai aturan, misalnya temannya harus ini dan ndak boleh itu, harus dalam hal ini dan bukan dalam hal yang begitu. Tapi karena teman tersebut memberikan sesuatu, menjadi atasan yang menggaji kita, atau apapun yang memberikan keuntungan, maka kita mulai menoleransi meskipun ia melakukan kesalahan. Bahkan ada yang membela mati-matian meskipun batinnya sangat sadar bahwa itu adalah kesalahan.

Dari sini, lahirlah generasi-generasi yang lemah karakter. Sikap seperti ini awalnya memang menyenangkan buat orang lain yang menjadi sasaran. Tapi sebenarnya, kita melakukan pembiaran yang justru menjerumuskan. Jika teman melakukan kesalahan dan kita kembali meluruskan, justru pada saat itulah kita melakukan upaya penyelamatan.

Selanjutnya kembali kepada para orangtua, apakah akan menoleransi kesalahan anak karena prinsip yang sudah mulai melemah?

Dari Galau Hingga Oportunistik, Diawali dari Problem Pengasuhan
0 votes, 0.00 avg. rating (0% score)
Tags: , ,

Artikel tentang Parenting Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>