Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Kompleksitas Kehidupan Berawal dari Logika Geometri

March 10, 2013 . by . in Psikologi . 0 Comments

Kompleksitas kehidupan kita itu sebenarnya berawal dari hal yang sederhana, logika geometri adalah salah satunya. Hidup kita yang kompleks ini berawal dari logika titik, garis, bidang dan ruang. Menarik bukan?

Punya pacar atau calon pasangan hidup? Pasangan hidup kita disukai orang lain? Orangtua kita merestui, tapi tidak dengan orangtuanya? Itu adalah salah satu bentuk kompleksitas sehari-hari. Tentu masih banyak lagi, misalnya tentang pertemanan. Kita sering berkumpul dengan teman dekat, kemudian diartikan kita adalah gang. Karena dikira sebuah kelompok, maka orang lain enggan mendekat, merasa dirinya adalah orang luar. Orang luar tersebut semakin kebingungan karena merasa pacarnya direbut oleh teman-teman gangnya. Ini juga bentuk kompleksitas. Pernah mengalami? Pasti!

Kehidupan kita yang beragam ini sebenarnya berawal dari sesuatu yang sederhana. Kita berkembang secara phylogenic dan ontogenic. Secara phylogenic, kita berkembang dari sesuat yang diwariskan secara genetik, sedangkan secara ontogenic, kita berkembang secara lebih cepat dari proses interaksi. Kedua model perkembangan itu membuat kita jadi mahluk yang kompleks secara personal maupun sosial.

Dari sononya, kita memang dikodratkan dengan dua keberadaan, sebagai mahluk individu dan mahluk sosial. Karena ditakdirkan dengan dua kecenderungan tersebut, maka diri kita berkembang dalam pribadi dan interaksi sosial. Nah, perkembangan inilah yang mengikuti logika geometri, yaitu titik, garis, bidang dan ruang.

Logika ini tidak hanya melahirkan kompleksitas kehidupan, tetapi juga berimplikasi pada lahirnya berbagai teori tentang manusia yang hidup sebagai pribadi dan dalam kontek sosial. Kita sudah pasti tahu bahwa ada ilmu yang disebut Antropologi, Psikologi, maupun Sosiologi. Ini adalah contoh ilmu-ilmu yang membahas tentang kompleksitas manusia yang berawal dari logika geometri. Mari kita bahas satu per satu.

Logika Titik

logika geometri titik 150x150 Kompleksitas Kehidupan Berawal dari Logika Geometri

Logika Geometri: Titik

Sebagai mahluk individu, kita adalah sebuah titik. Kita hidup dengan diri kita. Dulu, sebelum banyak manusia ada di dunia, atau interaksi antar orang masih begitu jarang, maka orang hidup dengan dirinya. Orang lebih banyak berhadapan dengan alam daripada orang lain. Karena itulah, kehidupan menyendiri tanpa ikatan adalah cirinya. Mencari ilmu pun lebih banyak bersemedi daripada pergi ke sekolah.

Sampai sekarang, logika titik ini juga terpelihara. Ilmu-ilmu modern atau posmodern, seperti Psikologi Timur juga mengembalikan manusia ke dalam dirinya. Diri adalah sumber ilmu tertinggi. Karena itu, metode yang digunakan juga bersifat reflektif, berkaca ke dalam. Karena itu sifatnya lebih spiritual. Nah, ilmu apa yang kita kenal mengikuti logika titik?

 

Logika Garis

Logika Geometri Garis 150x150 Kompleksitas Kehidupan Berawal dari Logika Geometri

Logika Geometri: Garis

Garis adalah kumpulan titik-titik yang saling berhimpitan dengan jumlah yang tidak terbatas. Karena bersambungan, maka titik ini membentuk garis. Garis ini mulai menghubungkan satu orang dengan orang lainnya. Pengetahuan atau pemahaman dibangun dengan interaksi, melalui dialog. Jika orang ingin mendapatkan pengetahuan atau ilmu, mereka melakukan interaksi dengan orang lain.

Logika ini mulai menggeser kita dari kecenderungan individual menuju ke sosial. Apa ilmu yang berkembang sebagai implikasi dari logika garis? Secara umum kita bisa sebut Sosiologi atau Psikologi Sosial. Kalau yang lebih spesifik apa ya?

 

Logika Bidang

Logik Geometri Bidang 150x150 Kompleksitas Kehidupan Berawal dari Logika Geometri

Logika Geometri: Bidang

Bidang itu titik-titik yang saling dihubungkan oleh garis. Boleh juga dikatakan sebagai kumpulan titik dengan jumlah tak terhingga, yang membentuk permukaan yang melebar ke segala arah dan tak terhingga. Mengikuti logika bidang, artinya interaksi tidak hanya terjadi antar dua orang. Interaksi pun berjalan bisa secara langsung atau tidak langsung. Misalnya interaksi antar ayah dan ibu, pasti mempengaruhi anak. Ayah dan ibu yang harmonis dibandingkan dengan yang sering ribut, juga membentuk anak secara berbeda, karena interaksi mereka mempengaruhi titik yang lain, yaitu anak. Teori Ekologi dari Bronfenbrenner adalah contoh yang mengikuti logika ini.

 

 

Logika Ruang

Logika Geometri Ruang 150x150 Kompleksitas Kehidupan Berawal dari Logika Geometri

Logika Geometri: Ruang

Runag dapat diartikan himpunan semua titik, garis dan bidang dalam ruang berdimensi tiga yang terletak dalam bagian tertutup beserta seluruh permukaan yang membatasinya. Artinya, dalam logika ruang terjadi multiple interaction. Logika keempat ini memang yang paling kompleks. Ineraksi tidak hanya terjadi antar titik dalam bidang datar, tetapi juga bisa terjadi dengan berbagai titik lain yang ada di ruang tersebut. Kita bisa menembus ruang dan waktu untuk saling berinteraksi.

Implikasinya, dalam konteks pengembangan pengetahuan dan ilmu, seseorang bisa menciptakan atau memperolehnya dari orang lain yang tak harus melakukan interaksi secara langsung. Kita bisa melompati orang yang ada di dekat kita, semisal guru atau teman. Kita bisa belajar atau bekerjasama dengan orang lain di luar sana, bahkan tanpa harus mengenalnya. Dengan dunia maya yang berkembang pesat melalui internet, kita bisa belajar atau bekerja bersama orang yang tidak pernah ketemu. Dunia semakin dilipat sepertinya ya?

 

Begitulah kompleksitas kehidupan yang berawal dari logika geometri. Coba renungkan kembali. Jika menemukan kebenaran dari logika geometri dalam kehidupanmu, silahkan berbagi di sini!

Kompleksitas Kehidupan Berawal dari Logika Geometri
1 vote, 5.00 avg. rating (96% score)
Tags:

Artikel tentang Psikologi Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>