Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Belajar Kreatif Membuat Definisi 2

March 6, 2013 . by . in Creative Learning . 0 Comments

Belajar Kreatif kali akan kembali berbagi pengalaman membuat definisi secara induktif, berangkat dari pengalaman dan pengetahuan murid.

Belajar Kreatif 300x225 Belajar Kreatif Membuat Definisi 2

Belajar Kreatif Membuat Pengertian Belajar Secara Induktif di Kuliah Psikologi Belajar

Ketika belajar sebuah konsep di kelas, pasti selalu melibatkan definisi. Sebelum masuk ke materi yang lebih dalam atau lebih rumit, misalnya faktor, komponen, dimensi, elemen dan semacamnya, di awal pasti membahas definisi terlebih dahulu. Bukan begitu? Sebagian besar pasti seperti itu.

Kali ini, aku akan berbagi cerita tentang Kuliah Psikologi Belajar. Di pertemuan awal, kita belajar tentang Pengertian Belajar. Sebenarnya, aku sudah dibekali dengan sebuah PowerPoint yang membahas tentang Pengertian Belajar. Tapi tidak seru dong kalau langsung main sodorin PowerPoint aja.

Lebih dari soal keseruan, kalau langsung diberi PowerPoint, maka Pengertian Belajar akan diambil dari teks, sifatnya top down. JIka terus-terusan kebiasaan ini dilakukan, maka daya kreasi dan keberanian berekspresi murid jadi mati dong. Karena itulah, kita buat Pengertian Belajar secara induktif. Seperti apa itu?

Sebelumnya sudah pernah dibahas tentang Belajar Kreatif Membuat Definisi 1. Kali ini akan dibagikan cara lain dalam membuat definisi secara induktif.

Awalnya, ditampilkan slide dengan tulisan besar, “Apa yang dimaksud BELAJAR?”. Untuk menjawabnya, murid diminta menyiapkan selembar kertas dan sebuah alat tulis. Mereka diminta untuk membuat daftar kata kunci (boleh kata atau kelompok kata) yang menurut mereka ada kaitannya dengan BELAJAR. Semua siap-siap. Murid-murid hanya boleh menulis ketika aku bilang ‘mulai’, dan harus berhenti bersama-sama ketika aku bilang ‘selesai’.

Hasilnya, jumlah kata-kata yang dihasilkan oleh masing-masing murid beda-beda. Ada yang mendapat banyak, di atas 20. Ada juga yang hanya dapat beberapa gelintir. Biar lebih semangat, yang dapat banyak perlu diapresiasi. Tepuk tangan!

Murid-murid berkelompok sesuai dengan kelompok yang memang sudah dibagi pada pertemuan sebelumnya. Nah, berarti kalau 5-6 orang dikumpulkan jadi satu kelompok, jadinya banyak dong kata-kata yang terkumpul. Apa yang dilakukan oleh murid-murid dalam kelompok?

Selanjutnya, semua kelompok memilih 5 kata yang mereka unggulkan. Masing-masing kelompok menuliskan 5 kata pilihan mereka di papan. Karena ada 8 kelompok, maka di papan terdapat 40 kata-kata. Ada beberapa kata yang sama diantara kelompok. Selanjutnya ngapain?

Setiap kelompok memilih lagi 5 kata, dari 40 kata yang ada di papan tulis. 5 kata yang sudah dipilih diberi penjelasan, apa maksud atau pengertiannya. Bermodalkan 5 kata beserta penjelasannya tersebut, tiap kelompok membuat pengertian belajar.

Sekarang giliranku menyampaikan bekal PowerPoint yang sudah aku bawa. Tiap kelompok bertugas menjadi penjaga Pengertian Belajar. Selama aku memberi penjelasan, tiap kelompok membandingkan pengertian belajar yang sudah mereka bikin dengan yang aku jelaskan. Mereka mencatat apa perbedaan dan kesamaannya.

Hasil catatan tiap kelompok digunakan untuk membuat lagi pengertian belajar yang baru. Terakhir, tiap kelompok mempresentasikan hasilnya.

Demikian belajar kreatif dalam membuat definisi secara induktif. Biar lebih seru, diapain lagi ya?

Belajar Kreatif Membuat Definisi 2
2 votes, 3.50 avg. rating (77% score)
Tags: ,

Artikel tentang Creative Learning Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>