Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Bagaimana Membuat Fasilitasi Belajar yang Hebat?

February 2, 2013 . by . in Creative Learning . 0 Comments

Sebagai people helper, seperti guru, dosen, konselor, fasilitator atau sejenisnya, dikatakan hebat kalau bisa menolong orang. Apa artinya? Dalam fasilitasi belajar, bukan kehebatan teori yang dibutuhkan, tapi kepiawaian kita memberikan apa yang dibutuhkan.

Kamu pernah kuliah/sekolah? Atau masih menjalaninya? Bagaimana dengan workshop atau training, pasti pernah mengikutinya kan? Apa yang membuatmu menyukai kegiatan tersebut? Itu semua adalah kegiatan fasilitasi belajar untuk membantu para pesertanya. Coba ingat kembali, fasilitasi belajar yang manakah yang menginspirasimu, membuat Kamu benar-benar berubah?

Hal ini mengingatkanku pada beberapa waktu yang lalu saat memfasilitasi belajar di sebuah sekolah. Aku berpartner dengan para akademisi. Eh, aku sendiri juga akademisi sih hehe. Akademisi abangan tepatnya haha. Karena buat aku, bukan soal akademisi atau praktisi yang terpenting, tapi kemanfaatan yang kita berikan. Lho kok jadi ngomentari akademisi dan praktisi sih. Tapi tidak apa-apa, karena pembahasan kita kali ini ada hubungannya dengan hal itu.

Di sebuah sesi pembelajaran kolaboratif yang memfasilitasi para guru, seseorang tampil mendahului. Acaranya bermaksud meningkatkan kapasitas guru agar lebih ok memandu belajar siswa berbakat. Ada hal menarik yang diam-diam aku perhatikan. Apaan tuh? *gaya Jaja Miharja*.

Ada kelebihan yang aku amati dari pembicara pertama ini. Boleh dibilang, ini adalah kelebihan seorang akademisi, karena sejauh ratusan mengamati proses perkuliahan sejak mahasiswa dulu, aku selalu menangkap kelebihan ini. Apa kelebihannya?

1. Teorinya padat banget

Setiap kali slide terpampang, teori lengkap terkembang. Tiap apa yang dituturkan, selalu ada referensi yang melatarbelakangi. Ini hebat. Teori yang digunakan oleh pembicara pertama ini begitu padat. Saking banyaknya teori yang harus disampaikan, waktunya sampai tidak mencukupi.

2. Menyampaikan semuanya

Ini berhubungan dengan poin pertama. Saking banyaknya yang ingin disampaikan, dan semuanya dikeluarkan, maka di bagian akhir semakin cepat, karena harus berkejaran dengan ketersediaan waktu.

3. Istilah yang digunakan khas

Apa kekhasan dari istilah yang digunakan? Seperti yang sering aku lihat di perkuliahan, istilahnya khas seorang akademis. Seperti apa itu? Coba aja buka buku biologi dan baca berbagai istilah berbahasa latin di situ. Keren ya? haha

4. Sistematis

Satu hal lagi yang aku pelajari dari pembicara ini, sistematis. Yang disampaikan begitu runtut. Ibaratnya, jika kalimat pertama adalah A maka penutupnya adalah Z.

 

Nah, itu beberapa yang aku pelajari dari pembicara pertama. Namun ada yang lebih menarik lagi. Ketika ada giliran buat peserta bertanya, ada dua model pertanyaan yang mucul. Sebagian besar tanya ‘how to’ alias bagaimana penerapannya dalam proses pembelajaran sehari-hari yang mereka pandu di sekolah. Sementara yang lain tanya dengan didahului, “Sebenarnya pertanyaan saya tidak ada hubungannya dengan materi ini sih..”.

Kenapa pertanyaan peserta jauh lebih menarik dari materi yang memang menarik perhatianku? Karena dari sekian kehebatan pembicara pertama ini, ia melupakan satu hal, kebutuhan dari peserta. Bisa dibilang, nyaris hebat hehe.

Materi yang dibawakan memang sangat penting, namun masih perlu diterjemahkan lagi kedalam ‘bahasa kebutuhan’ peserta. Dengan kata lain, materi yang bagus itu langsung hangus berkeping-keping ketika ternyata tidak menyentuh kebutuhan peserta. Bukan tidak sampai ke peserta. Mereka paham dengan yang disampaikan, tetapi bukan itu yang dibutuhkan.

fasilitasi belajar Bagaimana Membuat Fasilitasi Belajar yang Hebat?

Dalam Fasilitasi Belajar, Kebutuhan Peserta Adalah yang Utama

Demikian kira-kira pengamatanku dari pengalaman fasilitasi belajar para guru.

Apa insight yang muncul dari cerita ini? Boleh dong dibagi, biar kita bisa saling belajar dan menginspirasi.

Bagaimana Membuat Fasilitasi Belajar yang Hebat?
1 vote, 5.00 avg. rating (96% score)
Tags: ,

Artikel tentang Creative Learning Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>