Creative Learning Design | Parenting | Writing | Education

 

Bagaimana Menjadi Produktif? Begini Prinsipnya

January 23, 2019 . by . in Inspirasi (Insert) . 0 Comments

Produktivitas menjadi tuntutan jaman. Bahkan produktivitas sepertinya menjadi kriteria tunggal untuk survive. Ada juga yang mendefinisikan orang sehat sebagai orang yang produktif. Betapa produktivitas dianggap sesuatu yang penting. Lalu pertanyaannya, bagaimana untuk dapat menjadi produktif? Di tulisan ini, kita akan awali dengan prinsip yang perlu dipegang, agar menjadi lebih produktif.

Berbicara tentang produktivitas, kita tidak hanya menjadikan hal tersebut sebagai tuntutan jaman. Jika demikian, maka hal itu juga sama saja akan malah menghambat produktivitas, karena kita memandang bahwa menjadi produktif adalah beban. Kita bisa melihat dari sisi yang berbeda, yaitu bagaimana jaman menyediakan dirinya untuk memfasilitasi produktivitas.

Sebelum itu, mari kita definisikan dulu secara terminologi, apa itu produktivitas dan apa kondisi yang disebut produktif. Bersumber dari Wikipedia, produktivitas diartikan sebagai perbandingan antara ketersediaan sumber daya (input) dengan produk yang dihasilkan (output). Dengan demikian, ukuran produktif seseorang diartikan sebagai kemampuan untuk melihat, menyikapi dan mengelola sumber daya untuk menjadi produk yang bernilai guna atau bertambah nilainya. Ketika ada nilai guna, maka kita tidak dapat mengabaikan aspek keguaan. Daya guna dari sebuah produk akan muncul ketika ada yang menggunakan atau ada proses penggunaan. Dengan demikian, produktivitas tidak hanya berbicara tentang produksi, tetapi juga bagaiman produk tersebut bisa digunakan atau berbicara wilayah distribusi.

Kembali lagi kepada fasilitas yang disediakan oleh jaman untuk menjadi produktif. Kita tentunya tahu, sekarang setiap orang lebih memiliki kesempatan untuk menjadi produktif. Dulu, kita begitu memperhitungkan betapa modal fisik menentukan keberhasilan usaha. Kita harus memikirkan berapa modal awal untuk membuka usaha, dimana tempat strategis yang memungkinkan kita dilirik calon konsumen, berapa biaya yang akan kita keluarkan untuk beriklan. Berbagai faktor kasat mata tersebut sekarang sudah mulai mengalami penurunan perannya. Kita sudah terkompensasi dengan adanya media untuk berusaha, yaitu internet.

Ketika kita menyadari keberadaan internet, maka itu adalah awal bagi kita untuk membuka peluang usaha, untuk menjadi produktif. Bahkan cara kita melihat dan menyikapi internetpun menunjukkan seberapa produktif kita. Kenapa kok yang dibicarakan tentang internet, padahal internet tidak berperan dalam penciptaan produk?

Seperti yang kita bicarakan tentang produktivitas yang meliputi aktivitas produksi dan sekaligus tidak menafikan distribusi. Karena sudah terlampau klise kalau kita berpikir secara linear. Tidak selalu penciptaan produk berawal dari permintaan. Sebaliknya, produk dapat menciptakan permintaan. Ketika kita sudah ‘putus asa’ dengan pangsa pasar, seharusny kita bisa menciptakan segmen pasar baru. Dengan demikia, kita dapat berpikir dari dua arah. Produk bisa diciptakan ketika melihat kanal atau sumber daya lain yang berkiatan. Coba Anda pikirkan, apa yang terlintas di benak Anda kita menyadari adanya youtube, twitter, facebook, wordpress dan sebagainya? Nah, kemampuan kita untuk produktif lah yang membuat youtube dan kawan-kawan sebagai stimulasi untuk bertindak, yang kemudian disebut sebagai tindakan produktif.

Apakah kita memiliki prinsip untuk menjadi produktif? (foto: smart-money.com)

Bagaimana dapat menjadi produktif dengan menangkap sumber daya distribusi yang tersaji di sekitar kita? Kita harus mulali membuka mata dan mengasah kepekaan untuk menangkap fenomena. Sebagai awal, prinsip-prinsip berikut dapat dijadian pedoman.

  1. Sumber daya memunculkan gagasan

Ketika kita melihat sesuatu, fenomena, fakta, data dan semacamnya, maka pikiran kita dapat dilatih untuk mengubahnya menjadi modal. Minimal modal inspirasi. Ini sama seperti ketika kita melihat pisang, besi bekas, kayu gelondongan dan sebagainya, maka apa yang terlintas di benak kita. Tidak hanya material yang berkontribusi pada produksi, fasilitas yang berkaitan dengan distribusi juga dapat menjadi stimulus, seperti internet, media sosial, relasi dan sebagainya.

2. Gagasan mengundang sumber daya

Sebaliknya, gagasan yang kita miliki dapat menjadi awal untuk mengeksplorasi sumber daya yang dapat digunakan. Misalnya saja ketika kita mempunyai gagasan untuk membuat konsultan digital marketing, kita bisa melihat rumah teman yang dapat dijadikan markas, teman-teman yang punya keahlian dan sebagainya, hingga lembaga-lembaga milik teman yang bisa dijadikan rekanan bisnis kita.

 

Demikian prinsip sederhana yang dapat dipegang, untuk dapat menjadi produktif. Kalau Kamu, biasanya prinsip seperti apa yang dipegang, sehingga menjadi produktif?

0.00 avg. rating (0% score) - 0 votes
Tags: , ,

Artikel tentang Inspirasi (Insert) Lainnya:

by

Creative Learning Designer | Parenting Consultant | Writing Coach


 

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

*
*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>